5 Rahasia Menghindari Kesalahan Dalam Memberikan Penugasan di Kelas PJJ -->
Cari Berita

Advertisement

5 Rahasia Menghindari Kesalahan Dalam Memberikan Penugasan di Kelas PJJ

Profesi Guru
Kamis, 11 Februari 2021

5 Rahasia Menghindari Kesalahan Dalam Memberikan Penugasan di Kelas PJJ
Ilustrasi - Kesalahan dalam memberikan tugas saat PJJ


5 Rahasia Menghindari Kesalahan Dalam Memberikan Penugasan di Kelas Pembelajaran Jarak Jauh


PROFESIGURU.ORG - Menjadi viral baru baru ini status dari para orang tua siswa yang kelelahan saat mesti mendampingi anaknya belajar secara online. Hampir semua orang tua mengeluh betapa kewajiban mendampingi anaknya menjadi hal yang luar biasa berat.


Pihak yang mencoba bijak pasti akan mengatakan bahwa saatnya orang tua siswa menyadari bahwa mendidik itu tidak mudah.


Sebuah hal yang tidak akan laku dimata orang tua siswa yang menyekolahkan anaknya di sekolah swasta di kota besar yang bayarannya pastinya lumayan.


Hal yang sama juga tidak akan berlaku bagi orang tua yang mungkin punya banyak halangan dalam mendampingi anaknya, mulai dari dirinya yang mesti bekerja sampai tingkat pendidikan yang kurang menunjang.


Ada beberapa kesalahan yang dilakukan pendidik ketika menyelenggarakan kelas online atau kelas pembelajaran jarak jauh di tengah wabah Covid 19 ini


1. Guru berniat sekali menggantikan kelas tatap muka nya dengan kelas online.


Ini akan menimbulkan masalah baru karena pastinya waktunya akan panjang dan materinya berat. 


Solusinya: memberikan penugasan mingguan yang disitu sudah ada deadline atau batas waktu yang terjangkau dan terukur. 


Hal ini akan menghindari kerumitan bagi orang tua siswa.


2. Guru belum melakukan pembagian antara mana siswa yang lebih cocok diberikan tugas online dan offline.


Jika ini terjadi maka guru kerap hanya berfokus pada penugasan yang online saja. Saat yang sama ia akan bingung mengapa ada siswa yang respon nya lambat.


Solusinya: Saatnya berikan pilihan pada ortu siswa apakah ingin tugas yang online atau yang offline.


Jika online berarti orang tua sudah mengetahui mesti tugas menggunakan platform apa dan kapan mesti dikumpul. sementara untuk tugas offline mesti ada perjanjian pengumpulan tugas yang disetujui guru dan orang tua siswa.


3. Guru hanya sibuk memberikan tugas kepada siswanya, namun tidak menemani orang tua siswanya dalam situasi krisis ini.


Semua orang tua siswa menyadari bahwa tinggalnya anak mereka di rumah adalah keputusan diluar kemauan sekolah.


Untuk itu solusi terbaik adalah luangkan waktu untuk satu hari diadakan diskusi antara guru dan orang tua siswa.


Caranya bisa macam macam bisa lewat grup chat atau menyebarkan survey mengenai keinginan dari orang tua siswa.


4. Guru memberikan penugasan yang bertipe High order thinking skills atau HOTS.


Ada juga guru yang menyuruh siswanya melakukan sesuatu yang memerlukan persiapan . Sebagai contoh ada orang tua siswa yang mengeluh anaknya diminta berpakaian adat kemudian di foto dan fotonya dikirim ke gurunya.


Solusinya: berikan tugas yang memerlukan pendampingan minim dari orang tua siswa.


Saat memberikan tugas, guru juga bisa menyelipkan panduan singkat bagi orang tua. Guru juga bisa memberikan estimasi waktu pengerjaan, sehingga orang tua yang sibuk bisa memperkirakan kapan ia mesti membantu, menyesuaikan estimasi waktu yang diberikan oleh guru anaknya


5. Guru cenderung ingin menghabiskan target kurikulum.


Hal ini bukanlah sebuah hal yang salah. Namun yang harus diingat bahwa kecenderungan tadi membuat seorang guru menjadi tidak fleksibel.


Solusinya: Guru mesti menerima situasi bahwa saat ini adalah saat krisis yang terjadi diluar kehendak dirinya sebagai seorang guru.


Untuk itu ketika seorang guru sudah menerima situasi ini maka ia akan lebih terbuka pada masukan sambil terus menerus mencari dan belajar dengan cara terbaik dalam mencari bentuk kelas online yang sesuai, atau jika beberapa minggu kemarin kelas online justru banyak menimbulkan masalah saatnya dicarikan skenario lain yang penting siswa tetap fokus dan siap belajar pada saat wabah telah selesai.


Banyak sekali prediksi yang beredar mengenai kapan situasi pandemi ini akan berakhir. Di banyak kota di Indonesia, waktu belajar di rumah terus diperpanjang oleh pemerintah setempat.


Ini berarti sebagai seorang praktisi, guru perlu punya banyak ide agar kemitraan sekolah (guru) dan rumah tetap selaras.


Dibalik ide yang cemerlang mesti ada empati dan rasa ingin memberikan yang terbaik, dengan demikian orang tua siswa merasa dirinya disupport, siswa mendapatkan manfaat dan guru pun optimis saat pandemi selesai anak anak didiknya siap belajar kembali dengan penuh semangat.


Penulis: agusampurno

sumber: https://gurukreatif.wordpress.com/2020/04/10/5-rahasia-menghindari-kesalahan-dalam-memberikan-penugasan-di-kelas-pembelajaran-jarak-jauh/