Mendikbud Nadiem Sadar Pengelolaan Pendidikan Tidak Sama Seperti Mengelola Gojek -->
Cari Berita

Advertisement

Mendikbud Nadiem Sadar Pengelolaan Pendidikan Tidak Sama Seperti Mengelola Gojek

Profesi Guru
Selasa, 21 Januari 2020

Mendikbud Nadiem Sadar, Pendidikan Tak Seperti Apps Gojek dan Perusahaan Swasta
Nadiem: Pendidikan tak seperti Gojek

Mendikbud Nadiem Sadar, Pendidikan Tak Seperti Apps Gojek dan Perusahaan Swasta


Profesi Guru - Menteri Pendidikan Nadiem Makarim menyadari Pengelolaan Pendidikan di Indonesia tidak sama dengan mengelola sebuah aplikasi atau bahkan dengan perusahaan swasta.

Namun, jika bicara inovasi seperti Gojek, maka di bidang pendidikan sangat diperlukan.

"Saya sudah melakukan riset, bicara dengan pakar, guru, kepala sekolah, hingga mahasiswa. Hal yang saya temukan itu suatu yang sangat berbeda dengan persepsi saya," ungkap Nadiem saat menjadi pembicara seperti dikutip dari Youtube Kemendikbud, Senin (20/1/2020).

Menurut Nadiem, pendidikan yang pikirkan bisa dikelola dengan sistem manajemen perusahaan. Bahkan bisa mendapatkan insentif dan disinsentif.

"Very managerial. Seperti pabrik, call center, agent, bahkan gojek. Tapi ternyata produknya ini bukan seperti apps. Ini salah. Ini produknya manusia/tingkat kompleksitasnya luar biasa," papar Nadiem.

Bicara Pengelolaan Pendidikan, sambung Nadiem, luar biasa sistemnya dengan penuh regulasi. Namun, sekolah-sekolah yang baik, sambungnya harus bisa berinovasi.


Sistem Pendidikan Merdeka Belajar Akan Diterapkan tahun 2021


Nadiem menjelaskan, bahwa untuk melakukan reformasi pendidikan, dibutuhkan waktu yang lama. Itu kenapa, Nadiem menjadikan Sistem Merdeka Belajar sebagai solusi untuk Reformasi Pengelolaan sistem pendidikan di Indonesia.

"Hampir tidak ada kasus-kasus pendidikan dunia yang bisa direform dan kalau pun berhasil pun butuh waktu 10-15 tahun. Tidak akan tercapai dalam waktu 5 tahun saja," kata Nadiem.

Kendati demikian, Nadiem optimistis pihaknya bisa melakukan lompatan besar lewat Sistem pendidikan yang rencananya bakal dilaksanakan pada 2021, yakni melalui Merdeka Belajar.

"Lewat sistem ini, 10% sampai 20% bisa lompat dan harapannya, dari situ akan bisa mempengaruhi para agent of change. Karena Reformasi pendidikan gak hanya bisa dilakukan oleh pemerintah. People society harus berpartisipasi, perusahaan-perusahaan harus berpartisipasi," tuturnya.

Dalam merancang Merdeka Belajar itu, kata Nadiem pihaknya sudah melakukan riset selama kurang lebih lima bulan. Dia melakukan wawancara kepada para pakar, guru-guru, kepala sekolah, mahasiswa, dan lain sebagainya.

Dari hasil riset itu, kata Nadiem, pihaknya banyak menemukan perspektif baru, di mana dalam benaknya dahulu, pendidikan bisa diperbaiki dengan melalui insentif, seperti bagaimana pabrik atau start-up bekerja.

Kenyataannya, lanjut Nadiem, cara pemberian insentif dan disinsentif tersebut, menurut dia tidak bisa dilakukan di bidang pendidikan.

"Pendidikan penuh dengan kompleksitas manusia. Tidak bisa dengan approach yang sama. Satu hal yang saya sadari, ternyata banyak sekolah-sekolah yang terbaik, yang justru datang dari sekolah non formal," kata Nadiem.

"Jadi, Merdeka Belajar adalah call to action untuk masyarakat, untuk guru, sekolah, orang tua, agar bisa meredefinisi bagaimana kultur itu berkembang dengan sangat cepat. Untuk merdekakan pendidikan, semuanya harus terlibat," jelas Nadiem.

sumber: cnbcindonesia.com


Mendikbud Nadiem Sadar Pengelolaan Pendidikan Tidak Sama Seperti Mengelola Perusahaan


Terimakasih telah membaca sampai selesai artikel tentang Mendikbud Nadiem Sadar Pengelolaan Pendidikan Tidak Sama Seperti Mengelola Gojek, semoga bermanfaat.

Simak Video Mendikbud tentang Pengelolaan Pendidikan Tidak Sama Seperti Mengelola Gojek